Terapi Pengencer Darah Diganti Pakai Terapi Demam, Amankah? Simak Penjelasan Ahli


Jakarta

Ramai postingan seorang pria Ke media sosial yang mengaku diberikan salah satu Terapi demam sebagai pengganti Terapi pengencer darah. Disebutkan bahwa Terapi pengencer darah Ke Puskesmas tempatnya berobat stoknya habis.

“Gara-gara Terapi pengencer darah habis Ke Puskesmas, diganti B******* sama pihak Puskesmas. Gimana ya, ini ya? B******* tuh buat satu bulan,” kata pria tersebut yang dikutip detikcom, Kamis (11/7/2024).

Merespons unggahan yang viral, spesialis jantung dan pembuluh darah dr Vito A Damay, SpJP(K) mengatakan beberapa waktu lalu, persediaan Terapi pengencer darah sempat habis Ke banyak tempat Agar alternatifnya diberikan Terapi lain Di kandungan serupa. Hanya saja tidak banyak yang tahu bahwa Terapi demam yang banyak beredar juga Memperoleh kandungan asam asetilsalisilat.


Asam asetil salisilat bekerja Di cara menghambat fungsi trombosit, yaitu sel-sel darah yang berperan Di pembekuan darah. Di Memangkas kemampuan trombosit Untuk membentuk bekuan darah, Terapi ini membantu mencegah penyumbatan pembuluh darah Ke jantung dan Ke otak.

“Kelompok Bisa Jadi belum banyak yang mengetahui, Asam asetil salisilat adalah Terapi yang umum digunakan Untuk meredakan nyeri, demam, dan peradangan,” beber dr Vito kepada detikcom, Kamis (11/7/2024).

“Samping Itu, Terapi ini juga Memperoleh sifat antiplatelet, yang berarti dapat mencegah bekuan darah atau secara awam kita bilang ini pengencer darah,” sambungnya.

Senada, Guru Besar Pharma Universitas Gadjah Mada Prof Zullies Ikawati mengatakan tak ada masalah jika pasien diberikan Terapi demam sebagai pengganti Terapi pengencer darah sebab keduanya Memperoleh kandungan yang sama.

“Di Sebab Itu, nggak masalah secara efek farmakologinya, jika kebetulan tidak tersedia aspilet dan lain-lain, digunakan Terapi ini,” kata Prof Zullies.

(sao/kna)

Artikel ini disadur –> Detik.com Indonesia Berita News: Terapi Pengencer Darah Diganti Pakai Terapi Demam, Amankah? Simak Penjelasan Ahli